E-MAGAZINE

Majalah REI - OKTOBER 2020

Administrator | Selasa, 13 Oktober 2020 - 09:20:56 WIB | dibaca: 43 pembaca

Berkolaborasi Untuk Pemulihan Ekonomi

 

Assalamualaikum Wr. Wb.

Salam sejahtera bagi kita semua

 

Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang sedang digalakkan pemerintah untuk menekan dampak pandemi Covid-19 patut didukung semua pihak.

 

Selain membantu masyarakat menengah bawah, stimulus ini diharapkan juga membantu banyak Usaha Kecil Mikro dan Menengah (UMKM) dan pelaku usaha di sektor lain yang mampu menggerakkan ekonomi masyarakat sehingga dapat bertahan di tengah gelombang wabah yang belum dapat diperkirakan kapan akan berakhir ini.

 

Industri properti menjadi salah satu sektor yang patut diperhitungkan sebagai penggerak (lokomotif) perekonomian nasional di saat dan pasca pandemi. Sektor properti khususnya perumahan sudah teruji menjadi sektor yang paling tahan terhadap krisis dan kemudian tampil sebagai lokomotif penggerak kebangkitan ekonomi nasional seperti di masa krisis ekonomi tahun 1998 dan 2008.

 

Ketika itu, sektor perumahan khususnya di segmen menengah bawah tetap berjalan dan menjadi pengungkit bagi segmen properti lainnya. Kenapa begitu? Karena berbeda dengan sektor-sektor lainnya, industri perumahan mayoritas menggunakan komponen material lokal.

 

Sektor properti pun melibatkan 175 industri ikutan lainnya, menyerap hampir 30 juta pekerja dan menyentuh 300an UMKM seperti usaha perlengkapan rumah tangga, perabotan dan dapur.

 

Sebagai lokomotif penggerak perekonomian yang dapat diandalkan, tentu pemerintah patut memberikan perhatian serius terhadap keberlangsungan berusaha di industri properti termasuk di tengah kondisi pandemi seperti sekarang.

 

Saat ini, sejumlah subsektor properti sudah mengalami penurunan penjualan berkisar 50% - 80% hingga September 2020. Yang paling parah adalah subsektor perkantoran yang turun hingga 74,6%, sedangkan penjualan rumah komersial turun sekitar 50%.

 

Kondisi tersebut sangat memprihatinkan, terlebih mengingat kontribusi nyata sektor properti selama ini terhadap perekonomian bangsa. Pemerintah kiranya patut secepatnya memberikan stimulus dan relaksasi kebijakan guna mendukung daya tahan industri properti.

 

Termasuk program yang mampu memacu penjualan rumah seperti yang dilakukan Pemerintah Malaysia melalui program Kampanye Kepemilikan Rumah atau Home Ownership Campaign (HOC).

 

HOC adalah kampanye yang digencarkan di Malaysia sejak 2019 dan dirancang untuk mendorong peningkatan kepemilikan rumah di kalangan warga Malaysia terutama di perkotaan. Selain diberikan insentif bea materai yang lebih rendah untuk rumah dengan batasan harga tertentu, juga diberikan pengurangan atau diskon pajak guna menarik pembeli.

 

Setidaknya, Pemerintah Indonesia pun bisa memberikan insentif yang hampir sama dan tentunya tepat sasaran untuk mendorong industri properti. Bagaimana pun, industri properti ini layak, sudah teruji dan sangat siap menjadi mitra pemerintah sebagai garda terdepan penggerak ekonomi nasional terutama selama dan pasca pandemi ini.

 

Kami kira, dalam situasi-situasi sulit seperti sekarang ini antara pemerintah dan pelaku usaha perlu lebih meningkatkan kolaborasi dalam memulihkan ekonomi bangsa dan masyarakat akibat dampak Covid-19. REI sudah bergerak dan siap berada di garis terdepan dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional dengan dukungan penuh dari pemerintah.

 

 

Drs. Ikang Fawzi, MBA

Pemimpin Redaksi

 

 

Download Majalah REI Edisi Oktober 2020